RFC Homebrew



Rekan sekalian yang baru akan mulai menggarap pemancar AM 80m Band pasti menemui skema-skema jaman dulu yang menuntut kita menggunakan Radio Frequency Choke (RFC), biasanya dengan nilai 2,5 mH dengan kemampuan arus 100 mA, 200 mA, 300 mA atau 500 mA. Kendalanya adalah sekarang kita sulit sekali menemukan komponen RFC tersebut di toko elektronik. Apakah kita bisa membuat sendiri, mari kita coba bereksperimen :
1. Kawat email 0,7 mm digulung pada ferit batang. Dibuat dulu wadah untuk menggulung, panjang 3 cm tebal 0,5 cm, diameter lubang tengah untuk inti ferit = 1 cm. Digulung sembarangan bertumpuk kira-kira 250 lilit (Koreksi pada update di bawah). Nilai induktansi sekitar 4 mH. Untuk menggantikan RFC 500 mA cukup memadai, tinggal jumlah lilitan disesuaikan (dikurangi sedikit gitu Brow . . . ).
2.  Kawat email 0,3 mm digulung pada ferit panjang sekitar 2 cm, 200 lilit baru menghasilkan 1,1 mH.  Coba nanti lilitannya kita tambah lagi.  Sabaaar gitu ya Bro ….  Mestinya RFC yang ini bisa menggantikan yang sekitar 200 mA.
Selanjutnya lihat update di bawah.
Bagaimana saya membuatnya :
Untuk mempermudah pekerjaan, saya tidak membuat koker atau kelos khusus untuk menggulung kawat, cukup bikin pinggirannya dari potongan PCB.  Silahkan tonton gambarnya.
Bagian tembaga yang lebar untuk menyolderkan kawat email dan hubungan ke bagian-bagian lain sehingga lilitan tidak terganggu.  Bagian bawah yang sempit disolderkan ke PCB induk sebagai “kaki” RFC yang tidak berhubungan dengan koil-nya ( cuma berfungsi menempelkan koil ke PCB induk ).


Di bawah ini yang 250 lilit kawat email 0,7 mm digulung acak-acakan pada ferit panjang 3 – 4 cm.

Koil yang sama dg di atas, dikurangi 100 lilit.

Yang dibawah ini pakai kawat 0,3 mm, baru 200 lilit pada ferit 2 cm .  Bisa langsung dipakai kalau rangkaian minta induktor 1 mH.

KOREKSI  TERBARU :
Dengan rasa penasaran karena koil yang dikurangi lilitannya tidak sebanding dengan catatan awal maka RFC dibongkar dan dihitung ulang.
1.  RFC dengan kawat email 0,6 – 0,7 mm, digulung acak pada ferit panjang 3 – 4 cm, jumlah lilitan adalah 300 lilit induktansi = 2,6 mH.  Setelah digulung ulang jumlah 300 lilit dibagi menjadi 3 bagian,  induktansi sekitar 2,8 mH.

2.  RFC dengan kawat email 0,3 mm, digulung acak pada ferit panjang 2 cm, jumlah lilitan sudah ditambah menjadi total 300 lilit induktansi = 3,2 mH.
Setelah lilitan dikurangi menjadi 270 lilit maka induktansi menjadi 2,6 mH.

Tentang kapasitas arus, jika dibandingkan dengan RFC 2,5 mH 100 mA tebal kawat emailnya kira-kira hanya 0,1 atau 0,15 mm tentunya RFC homebrew di atas kapasitas arusnya jauh lebih besar.
PALING TERBARU :
RFC 100 mA dibuat pada ferit panjang 1 cm, kawat email 0,1 mm ? ?,   jumlah lilitan 250 lilit setelah diukur nilai  induktansi 2,2 mH.  Kawat email setebal rambut, kalau tidak salah berasal dari bongkaran trafo adaptor 500 mA bagian primer (tap 110/220 Volt).
Percobaan awal 350 lilit = 4,4 mH.

Lilitan dikurangi 100, induktansi menjadi 2,2 mH sudah cukup memadai untuk menggantikan yang 2,5 mH.


KESIMPULAN :
Pembuatan RFC alternatif dengan induktansi mendekati 2,5 mH, dengan kapasitas arus :
a.  100 mA =  250 – 270 lilit kawat email halus ( 0,1 mm ??? ) pada batang ferit dengan panjang 1 cm.
b.  200 – 300 mA =   270 lilit kawat email 0,3 mm pada batang ferit dengan panjang 2 cm.
c.  500 mA (lebih) = 280 – 300 lilit kawat email 0,6 – 0,7 mm pada batang ferit panjang 3 – 4 cm, gulungan dibagi 3 kamar masing-masing 100 lilit.
Pada semua RFC ini kawat email digulung secara acak, asal-asalan maju mundur ke atas ke bawah terserah anda, gitu Bro . . .

Berapa nilai induktansi RFC 2,5 mH 100 mA ?

TRIO  RFC didampingi penduduk asli RFC 2,5 mH 100 mA :

Perbandingan anggota RFC Homebrew terbesar dan terkecil :

Welcome In Kode Blogger

Contoh Sliding Login Dengan JQuery

Disamping ini adalah contoh Sliding Login menggunakan JQuery. Login Form Disamping hanya Contoh dan tidak dapat digunakan layaknya Login Form FB, Karena Blog ini terbuka untuk umum tanpa perlu mendaftar menjadi Member

Tutorial Blog

Untuk membuatnya Silahkan : Klik Disini

Member Login

Lost your password?

Not a member yet? Sign Up!