Circuit Voltage Indicator

Menghubungkan rangkaian ini ke baterai mobil, Anda akan selalu tahu sekilas perkiraan tegangan yang tersedia. Sebuah indikasi tegangan baterai berguna bagi pengendara mobil untuk memantau kapasitas baterai untuk menyampaikan saat ini, dan sebagai pemeriksaan terhadap efisiensi dinamo atau alternator. Ambang tegangan dari LED ditetapkan melalui dua Zener Dioda (D6 & D10) ditambah dua Dioda lanjut kabel secara seri (D4, D5 dan D8, D9 masing-masing) menambahkan langkah sekitar 1.3V dengan tegangan Zener nominalnya. 


Circuit diagram: 


Indikator Baterai Voltage Circuit Diagram




Bagian: R1 = 1k
R2 = 100K
R3 = 1k
R4 = 3.3K
R5 = 3.3K
R6 = 1k
R7 = 3.3K
R8 = 3.3K
Q1 = BC547
Q2 BC547 =
Q3 BC557 =
D1 = Red Led
D2 = Amber Led
D3 1N4148 =
D4 = 1N4148
D5 = 1N4148
D6 BZX79C10 =
D7 = Green Led
D8 = 1N4148
D9 = 1N4148
D10 BZX79C12 =

Catatan: 
  • Red LED D1 adalah pada saat tegangan baterai 11.5V atau kurang. Hal ini mengindikasikan baterai rendah.
  • D2 Amber LED pada saat tegangan baterai terdiri di 11,5 - kisaran 13.5V. Hal ini menunjukkan bahwa baterai yang baik jika motor dimatikan. Ketika motor berjalan, ini menunjukkan tidak ada biaya dari dinamo atau alternator.
  • D7 LED hijau menyala saat tegangan baterai 13.5V atau lebih. Hal ini menunjukkan kondisi normal ketika motor sedang berjalan dan dinamo atau alternator sedang diisi.

0 Response to " Circuit Voltage Indicator "

Welcome In Kode Blogger

Contoh Sliding Login Dengan JQuery

Disamping ini adalah contoh Sliding Login menggunakan JQuery. Login Form Disamping hanya Contoh dan tidak dapat digunakan layaknya Login Form FB, Karena Blog ini terbuka untuk umum tanpa perlu mendaftar menjadi Member

Tutorial Blog

Untuk membuatnya Silahkan : Klik Disini

Member Login

Lost your password?

Not a member yet? Sign Up!